UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR PKn MELALUI METODE DISCOVERY PADA SISWA KELAS ……………………..TAHUN ………………..

BAB I

PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang Masalah

Guru memiliki peranan yang sangat penting dalam menentukan kuantitas dan kualitas pengajaran yang dilaksanakan. Oleh sebab itu, guru  harus memikirkan dan membuat perencanaan secaraa seksama dalam meningkatkan kesempatan belajar bagi siswanya dan memperbaiki kualitas mengajarnya.

Hal ini menuntut perubahan-perubahan dalam mengorganisasikan kelas, penggunaan metode mengajar, strategi belajar mengajar, maupun sikap dan karakteristik guru dalam mengelola proses belajar mengajar. Guru berperan sebagai pengelola proses belajar-mengajar, bertindak sebagai fasilitor yang berusaha mencipatakan kondisi belajar mengajar yang efektif, sehingga memungkinkan proses belajar mengajar, mengembangkan bahan pelajaran dengan baik, dan meningkatkan kemampuan siswa untuk menyimak pelajaran dan menguasai tujuan-tujuan pendidikan yang harus mereka capai. Untuk memenuhi hal tersebut di atas, guru dituntut mampu mengelola proses belajar mengajar yang memberikan rangsangan kepada siswa, sehingga ia mau belajar karena siswalah subyek utama dalam belajar.

Mengajar adalah membimbing belajar siswa sehingga ia mampu belajar. Dengan demikian aktifitas siswa sangat diperlukan dalam kegiatan belajar-mengajar sehingga siswalah yang seharusnya banyak aktif, sebab siswa sebagai subyek didik adalah yang merencanakan, dan ia sendiri yang melaksanakan belajar. Pada kenyataan, di sekolah-sekolah seringkali guru yang aktif, sehingga siswa tidak diberi kesempatan untuk aktif.

Pembelajaran PKn tidak lagi mengutamakan pada penyerapan melalui pencapaian informasi, tetapi lebih mengutamakan pada pengembangan kemampuan dan pemrosesan informasi. Untuk itu aktifitas peserta didik perlu ditingkatkan melalui latihan-latihan atau tugas dengan bekerja dalam kelompok kecil dan menjelaskan ide-ide kepada orang lain. (Hartoyo, 2000:24).

Langkah-langkah tersebut memerlukan partisipasi aktif dari siswa. Untuk itu perlu ada metode pembelajaran yang melibatkan siswa secaraa langsung dalam pembelajaran. Adapun metode yang dimaksud adalah metode pembelajaran kooperatif. Pembelajaran kooperatif adalah suatu pengajaran yang melibatkan siswa bekerja dalam kelompok-kelompok untuk menetapkan tujuan bersama. (Felder, 1994:2).

Pembelajaran kooperatif lebih menekankan interaksi antar siswa. Dari sini siswa akan melakukan komunikasi aktif dengan sesama temannya. Dengan komunikasi tersebut diharapkan siswa dapat menguasai materi pelajaran dengan mudah karena “siswa lebih mudah memahami penjelasan dari kawannya dibanding penjelasan dari guru, karena taraf pengetahuan serta pemikiran mereka lebih sejalan dan sepadan”. (Sulaiman dalam Wahyuni 2001: 2).

Pete Tschumi dari Universitas Arkansas Little Rock memperkenalkan suatu ilmu pengetahuan pengantar pelajaran komputer selama tiga kali, yang pertama siswa bekerja secaraa individu, dan dua kali secaraa kelompok. Dalam kelas pertama hanya 36% siswa yang mendapat nilai C atau lebih baik, dan dalam kelas yang bekerja secaraa kooperatif ada 58% dan 65% siswa yang mendapat nilai C atau lebih baik (Felder, 199: 14).

Berasarkan paparan tersebut di atas, maka peneliti ingin mencoba melakukan penelitian dengan judul “Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar PKn Melalui Metode Pembelajaran Kooperatif Model STAD (Student Teams Achievement Division) Pada Siswa Kelas …………………………………. Tahun Pelajaran ……………………

B.     Rumusan Masalah

Bertitik tolak dari latar belakang di atas, maka penulis merumuskan permasalahannya sebagai berikut:

1.      Bagaimanakah peningkatan prestasi belajar PKn dengan diterapkannya metode Discovery pada siswa kelas …………………………… tahun pelajaran …./ ….?.

2.      Bagaimanakah pengaruh metode Discovery terhadap motivasi belajar PKn pada siswa kelas …….………………….. ……………tahun pelajaran …./ ….?.

C.     Tujuan Penelitian

Sesuai dengan permasalahan di atas, penelitian ini bertujuan untuk:

  1. Ingin mengetahui peningkatan prestasi belajar PKn setelah diterapkannya Discovery pada siswa kelas ……………….. ………………..tahun pelajaran  …./ …..
  2. Ingin mengetahui pengaruh motivasi belajar PKn setelah diterapkannya Discovery pada siswa kelas……………..…  …………………..tahun pelajaran …./ …..
  3. Memberikan gambaran tentang metode pembelajaran yang tepat dalam upaya meningkatkan prestasi belajar siswa dan menjadikan siswa menjadi aktif dalam kegiatan belajar mengajar.

D.   Hipotesis Tindakan

Berdasarkan pada permasalahan dalam penelitian tindakan yang berjudul ……………………………. yang dilakukan oleh peneliti, dapat dirumuskan hipotesis tindakan sebagai berikut:

“Jika Proses Belajar Mengajar Siswa Kelas ………………. menggunakan metode………………. dalam menyampaikan materi pembelajaran, maka dimungkinkan minat belajar dan hasil belajar siswa kelas …………………… akan lebih baik dibandingkan dengan proses belajar mengajar yang dilakukan oleh guru sebelumnya”.

D.    Manfaat Penelitian

     Adapun maksud penulis mengadakan penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai:

  1. Menambah pengetahuan dan wawasan penulis tentang peranan guru PKn dalam meningkatkan pemahaman siswa belajar PKn.
  2. Sumbangan pemikiran bagi guru PKn dalam mengajar dan meningkatkan  pemahaman siswa belajar PKn.
  3. Proses belajar mengajar PKn tidak lagi monoton.
  4. Ditemukannya strategi pembelajaran yang tepat, tidak konvesional tetapi variatif.
  5. Keaktifan siswa dalam mengerjakan tugas mandiri maupun kelompok meningkat.
  6. Menjadikan bahan ajar lebih menarik, sehingga proses pembelajaran sesuai dengan tujuan dan prestasi akademik siswa semakin meningkat.

E.     Penjelasan Istilah

       Agar tidak terjadi salah persepsi terhadap tujuan ini, maka perlu didefinisikan hal-hal sebagai berikut  :

1.      Metode pembelajaran kooperatif adalah :

      Suatu metode pembelajaran dengan cara mengelompokkkan siswa ke dalam kelompok – kelompok kecil untuk bekerja sama dalam pemechan masalah dengan kemampuan siswa dalam setiap kelompok yang heterogen.

2.      Motivasi belajar adalah :

      Suatu proses untuk menggiatkan motif-motif menjadi perbuatan atau tingkah laku untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan, atau keadaan dan kesiapan dalan diri individu yang mendorong tingkah lakunya untuk berbuat sesuatu dalam mencapai tujuan tertentu.

3.   Prtestasi belajar adalah :

      Hasil belajar yang dinyatakan dalam bentuk nilai atau dalam bentuk skor, setelah siswa mengikuti pelajaran.

F.      Batasan Masalah

Karena keterbatasan waktu, maka diperlukan pembatasan masalah yang meliputi :

1.      Penelitian ini hanya dikenakan pada siswa Kelas ……………………………..

      ………….. Tahun Pelajaran ……….

2.      Penelitian ini dilaksanakan pada bulan November semester ganjil tahun pelajaran …………..

3.      Materi yang disampaikan adalah pokok bahasan …………………..

Tentang ptk penelitian tindakan kelas, penelitian tindakan kelas ptk, proposal penelitian tindakan kelas, contoh penelitian tindakan kelas, laporan penelitian tindakan kelas, penelitian ptk, contoh ptk, proposal ptk, laporan ptk, ptk bahasa

kami mempunyai koleksi PTKdan PTS yang dapat digunakan sebagai bahan referensi atau acuan dalam pengembangan penelitian tindakan kelas (PTK) selanjutnya. Dan juga menerima kerjasama dalam mempublikasikan PTK dan PTS di sini, sebagai ganti karya anda akan di hargai, sehingga dari pihak pembeli dan pembuat PTK dan PTS saling di untungkan.
Pos ini dipublikasikan di Kumpulan PTK dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s